Pintu hati


Dia sungguh bertuah memilikimu.
Dia sungguh bertuah bakal bersamamu.
Dia sungguh bertuah akan berkasih sayang selamanya dengan mu.

And let me tell you,

Jika tidak mahu memasuki sepenuhnya dalam ruang hati ini,
Jangan kau berniat untuk mengetuk sedikit pun pintu ini.

Jika tidak, Pintu ini akan sentiasa terbuka luas.
Menunggu kehadiranku sehingga aku puas. 

Dan apabila sudah kau mengetuk pintu itu,
Hendaklah kah menutupnya dengan rapi dan penuh memori.

Dan bukannya, Masuk pintu ini.
Kemudian menyambut tetamu lain bersama dalam pintu kamu.

Kerana sesaat pintu hatiku terbuka,
Tiada siapa akan dapat menutupnya dengan sempurna melainkan, memilikimu buat selamanya.


tapi----

Mustahil.

Sebab belum sempat aku ingin buka dan memberi salam kepada pintu hatimu,
Kau sudah tutup rapat pintu dan kunci rumahmu untuk bersama sama dia selamanya.

Dia sungguh bertuah.

Lalu, Aku masih memegang kunci ini.
Mengharapkan, kau datang mengetuknya sekali lagi. Dengan harapan, Teman mu yang kau bersama di rumahmu, Tidak lagi jadi milikmu.

Mustahil.